Apa Saja Tools yang Digunakan Software Engieer saat Bekerja

Haloo soft, sudah lama sekali rasanya tidak posting artikel dikarenakan ada beberapa kerjaan dan lumayan bikin mager kalau mau melakukan aktivitas lainnya setelah selesai bekerja (kaum rebahan). Pada tulisan kali ini bukan tutorial, tapi semacam sedikit berbagi pengalaman apa saja tools-tools yang saya gunakan sebagai Software Engieer. Tapi sebelum lanjut ke intisari, saya ingin menjalaskan dulu kenapa saya menganggap diri saya ini sebagai software engieer. Jadi Soft, sebenarnya engga ada surat keputusan kalo saya ini sebagai software engineer namun setelah lebih kurang satu tahun bekerja di detikcom saya merasa kalau pekerjaan saya ini lumayan agak sedikit kompleks hampir mendekati fullstack developer. Kenapa demikian, karena saat saya develop system mulai dari arsitektur, analisis kebutuhan system, deploy, sampai tahap testing dan maintenance itu saya lakukan. Kenapa tidak Fullstack Developer karena untuk frontend atau tukang desain system (UI/UX) udah ada sendiri. Nah menurut pengertian dari banyak google, saya menarik kesimpulan kalau roleku ini sebagai Software Engineer (Kalau ada yang berpendapat berbeda boleh berdiskusi ya wkwk atau salah mohon maaf). Oke soft langsung aja ke pengalamannya ya.

Operating System

Saya menggunakan perangkat MacBook Pro (mac os), saya kira sebagai developer udah pada tau lah ya kenapa sangat enak pake itu kalo buat coding apa lagi kalo untuk kebutuhan yang harus pake environtment variable seperti python atau yang lainnya. Sebelum pake itu saya juga pengguna linux, namun beberapa bulan terakhir ini saya jadi pengguna Windows 10 Pro (bukan bajakan ya :v) karena MacBook saya rusak :( (terlalu lelah). Ada yang membuat saya betah pake windows 10 sekarang adalah, karena adannya kernel linux atau WSL (Windows Subsystem Linux) dalem windows ada linux yang membuat pekerjaan saya juga jadi enak dan lancar kalo buat setting-setting environment variable dan install tools pendukung (gaperlu download tinggal ketik di command ke install deh) notabene kan mac os sama linux hampir sama. Jadi Soft selama 10 bulan ini saya itu full coding pake Python membuat semacam engine service pake python. Sumpah deh kalo ga ada WSL paling pake Ubuntu wkwk. Dan sekarang bisa juga bisa main game tentunya karena lama banget ga main game dan editing.

Code Editor

  • PyCharm (License dari perusahan)
  • Visual Studio Code (Editor sejuta umat sekarang)

Software Pendukung

  • Dbeaver, ini dipake untuk remote databse dari server dalam bentuk GUI, kalo ga pake ini kan ribet ya kalo mau cek database harus login server ssh dan layar hitam semua wkwk. Sebenernya di paycharm juga udah ada buat fitur ini.
  • Terminal, ya sudah jelas lah ya? segala aktivitas harus pake terminal, untuk akses server dll. Btw di windows 10 pro sekarang cakep banget udahan terminalnya juga, macbook kalah lama lama, yg kurang tinggal build quality aja untuk hardwarenya.
  • Sourcetree, ini aplikasi Git GUI yang bagus, tampilannya juga enak dan pengganaannya juga mudah tinggal klik klik aja, udah deh commit, pull, and push lanjay.
  • WSL Ubuntu di windows (baru baru ini pake mangkanya betah sekarang pake windows udah kumplit sekarang paketnya setelah 2 tahun ga pake windows wkwk)
  • XAMPP (Kalo dapet project php), itu pun ga di pake ding kalo pake framework.

Sepertinya udah cuma itu, ya mungkin itu aja, nanti kalo ada di tambahin lagi. Kalau mau sharing-sharing boleh, kirim email aja yaw. Kalo yang saya kerjakan si kebanyakan itu service engine.

Up next